Tax Amnesty

Pemerintah ingin supaya pengusaha di sektor properti lebih banyak ikut tax amnesty. Meski kontribusinya sudah banyak, pemerintah yakin potensinya masih besar.

Pengertian Tax Amnesty adalah penghapusan pajak yang seharusnya terutang, tidak dikenai sanksi administrasi perpajakan dan sanksi pidana di bidang perpajakan, dengan cara mengungkap Harta dan membayar Uang Tebusan sebagaimana diatur dalam Undang-Undang No 11 Tahun 2016 Tentang Pengampunan Pajak.

Secara umum Pengertian Tax Amnesty adalah kebijakan pemerintah yang diberikan kepada pembayar pajak tentang forgiveness / pengampunan pajak, dan sebagai ganti atas pengampunan tersebut pembayar pajak diharuskan untuk membayar uang tebusan. Mendapatkan pengampunan pajak artinya data laporan yang ada selama ini dianggap telah diputihkan dan atas beberapa utang pajak juga dihapuskan.

Menurut “PMK No. 118/PMK.03/2016” Tax Amnesty adalah adalah penghapusan pajak yang seharusnya terutang, tidak dikenai sanksi administrasi perpajakan dan sanksi pidana di bidang perpajakan, dengan cara mengungkap Harta dan membayar Uang Tebusan sebagaimana diatur dalam Undang-Undang Pengampunan Pajak.

Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan, tebusan kelompok sektor properti berkontribusi sekitar 50 persen pada periode pertama. Namun, dia yakin potensinya dari sektor ini masih besar.

“Tentu kita berharap sektor properti, mereka dari sisi kepatuhan untuk mengikuti tax amnesty masih bisa ditingkatkan. Meskipun kalau persentasi kan jumlah komisaris, direksi, maupun pemegang saham kelompok real estat, jasa konstruksi itu menyumbangkan lebih dari 50 persen dari jumlah tebusan periode pertama tax amnesty,” kata dia saat berkunjung ke Pacific Place Sudirman Jakarta, Rabu (2/11/2016).

Sri mengatakan, pemerintah tidak hanya melakukan sosialisasi ke kelompok properti. Dia bilang pemerintah juga melakukan sosialisasi ke kelompok lain seperti dokter, minerba, dan lain-lain.

Kali ini, pemerintah melakukan sosialisasi untuk kelompok ritel. Sri mengatakan, selain sosialisasi dia ingin melihat kondisi ekonomi di masyarakat.

“Beberapa produk di sini ada gerai, branded, tentu ada segmen pasarnya mereka yang membeli produk Hermes, Rolex atau barang branded kelompok yang memiliki daya beli,” jelas dia.

Dia menegaskan, kegiatan ini penting untuk melihat kondisi perekonomian secara riil. “Buat saya penting mendengar langsung kegiatan ekonomi di masyarakat,” tandas dia.

 

 

LEAVE A REPLY